December 24, 2010

Gazel's birth story

Finally, bubu a.k.a Gazel’s birth story.. gonna be a long long story.

Selasa, 9 November 2010
Hari ini kita YPK untuk control mingguan di usia bubu yang udah 39w6d, nyaris 40 week dengan estimasi berat dari USG 3.4 kg. Di usia kandungan hampir 40 minggu ini, gw sama sekali belum ngerasain mules yang konstan 10 menit atau bahkan 5 menit sekali. Mulesnya masih sporadis, kadang 30 menit sekali, terus 15 menit, 10 menit or even bisa sejam sekali. Kata dokter Yusfa itu mah belum waktunya. Jadinya gw diminta tunggu 1 minggu lagi, dan semoga ada perkembangan dalam jeda waktu 1 minggu.

Dalam seminggu itu, berhubung udah cuti juga, jadilah gw jalaaan tiap pagi. Kira – kira 2km tiap hari ada kali yah. Ditemenin sama ibu mertua. Capeknya itu, gak usah tanya. Ada kali abis jalan, gw sakit pinggang yang gak ketulungan. Pegel pegel. Mules kadang – kadang. Tapi bukannya flek malah keputihan.

Selasa, 16 November 2010

Mulai panik pas masuk 41 week, mulesnya belum ada, flek juga. Jadilah gw datang ke dokter Yusfa minggu depannya, dengan tampang hopeless. Terserah mau diapain aja deh dok, asal bisa lahir dan pengen banget partus normal.

Dokter Yusfa pun minta gw di CTG, sejenis alat yang bisa mendeteksi mules (his) dan kondisi baby. Dalam 30 menit di CTG, kondisi baby sehat dan denyut jantungnya normal, beratnya diestimasi 3.6 kg, tapi mulesnya gak ada sama sekali. Gw nya juga gak ngerasain apa – apa. So dokter bilang sama kita, malam ini atau besok diinduksi. Kita pilih besok, soalnya mau sholat ied adha dulu. Dan supaya bisa banyak berdoa, siapa tau abis makan kambing langsung mules.. hehehe.

Rabu, 17 November 2010
Jam 9 kita udah sampe YPK, cek in di kamar bersalin, masuk yang namanya kamar kala 1, kamar penantian sebelum melahirkan. 1 kamar isinya 4 orang, ibu – ibu yang udah mengalami pembukaan 1 – 5. Pembukaan di atas 5 masuk kamar kala 2. Yang udah siap untuk proses melahirkan.

Di kamar itu ada 2 orang, gw sama satu cewe yang udah pembukaan 1. Gw baru masuk langsung di CTG sama Periksa Dalam (PD), sumpah ya yang namanya PD, sakit aja maaak..apalagi kalo sama suster yang belum berpengalaman. Masuk tuh ya tangannya.. Terus diubek – ubek, di pelintir pelintir daleman gw dengan tampangnya yang masih mikir.. “ehhmm.. udah pembukaan berapa ya nih…”. Ampuuun deh sus.

Dan hasilnya gw masih pembukaan 0 (nul), alias belum ada pembukaan, masih kuncup katanya. Jadilah di pasang induksi infuse. Hari pertama induksi, masih jumawa.. senyum, ketawa, bahagia gitu lah. Kayak gini nih penampakannya.

Masih mampu sikat habis makanan rumah sakit (baca: rakus)

Masuk sore menjelang malem, mulai terasa.. jangan tanya rasanya gimana. Sakitnya ampun – ampunan. Di cek jam 7 malem, udah pembukaan 1. Alhamdulillah setidaknya ada pembukaan. Walaupun sakit di cek PD, tapi denger hasilnya kalo udah ada pembukaan, jadi gak terasa sakitnya. Oh ya, sebelah gw yang tadi pagi pembukaan satu udah lahiran, makin down aja gw.

Kamis, 18 November 2010

Hari kedua di kamar bersalin, infuse masih jalan. Kontraksi mulai 10 menit sekali. Cuma di cek PD kok masih pembukaan 1. Ampuuun deh.. Udah mulai gak nafsu makan, jangankan ketawa, senyum aja rasanya susah banget. Tiap 3 jam di CTG dan cek PD sampe sore, tapi pembukaan masih 1. Udah mulai mewek malem – malem. Nahan sakit. Sumpah sakit banget. Gw baca surat Mariam, Yasin supaya lebih tenang, walaupun sambil nahan sakit. Alhamdullillah jam 8 malem di cek PD, udah pembukaan 2.

Jumat, 19 November 2010.

Dokter Yusfa visit, gw udah gak bisa senyum sama sekali. Kontraksi udah 5 menit sekali. Itungannya, gw kontraksi, guling – gulingan, kontraksi selesai, tarik nafas eh tau – tau udah kontraksi lagi. Cuma di cek PD, masih pembukaan 2. Lemes gw. Dokter Yusfa nawarin opsi pasang induksi balon, gw sih pasrah. Dan ternyata induksi balon itu double sakitnya dibanding infuse. Gw jejeritan. Dan 4 jam kemudian, di cek PD, pembukaan naik ke 4, Cuma masih belum cukup. Sama dokter di kasi induksi suntikan. Jadi hari ketiga ini, ada 3 macam induksi yang dikasi ke gw. Infus, balon, suntikan. Jangan tanya soal rasanya...?!

Dan jam setengah 3 sore, dicek masih aja pembukaan 4. Belum ada kemajuan. Dokter bilang udah semua option induksi dia lakukan, Cuma pembukaan belum maju. Saran dia c- sectio, karena khawatir kondisi babynya. Atau kalaupun gw sama Belm mau tetep kekeuh partus normal, bisa ambil option: tunggu sampe minggu depan tapi dia gak menjamin pembukaannya juga lancar, or mau cek ke dokter lain (he knew, how much we want natural birth). Kita akhirnya ambil keputusan c-sectio. Dengan alasan kasian bubu di dalam sana, takut dia kenapa – napa, mungkin dia juga udah berusaha, gw nya juga udah gak kuat, tenaga gw habis karena 3 hari diinduksi, lemes. Walaupun kalo memang terpaksa gw akan tahan itu sakit demi lahir normal, tapi in the end, kesehatan bubu is the most important. Dan mungkin partus normal masih merupakan prestige yang belum bisa gw rasakan saat ini. So final, c-sectio!


Bubu's last hour in mom's tummy : )

Gak sampe setengah jam persiapan, gw udah masuk kamar operasi. Ada 3 dokter di dalam, dokter yusfa, dokter widodo (anastesi) sama dr. Meriyanti (dsa). Bagian dada ke bawah ditutup pake kain, bius gw lokal, jadi gw sadar walaupun gw gak tau apa yang terjadi di bawah sana. Gw pasrah, masih lemes karena proses induksi, paling gw banyakin berdoa semoga semua lancar dan sehat. Untungnya, dokter-dokternya humoris, banyak becanda, jadi suasananya juga gak terlalu tegang. Dan gak lama, gw denger dokter Yusfa ngomong, “waah bayinya besar”. Dan langsung ada tangisan bayi yang kenceng banget. Subhanallah.. Alhamdulillah.. Terus bayinya di kasi handuk belum di bersihkan dan langsung di taro di dada gw untuk proses IMD.

Gw lihat badannya, mukanya, rambutnya. Gw nangis. Ya Allah, kamu yang 41 minggu ada di perut mama nak.. Lucunya kamuu.. Fall in love from the first sight. Sementara bubu coba cari putting gw dan jilat – jilat badan gw, Belm azanin di telinga kanan dan qomat di telinga kiri. Serius, breathtaking moment, indah banget. Kalau pun waktu berhenti, gw pengen waktu berhenti pas moment ini. *emak super drama*. Thanks to Allah SWT, yang udah kasih kesempatan buat gw untuk ngerasain moment seperti ini. I couldn’t ask for more.

Habis IMD, kira – kira 15 menit, bubu di bawa pergi sama dsa, karena kondisi ruang operasi yang super dingin. Tapi at least dia berhasil dapat 1 putting dan sukses diisap – isap walaupun sedikit di bantu. Alhamdulillah ASI juga udah keluar, jadi bubu bisa belajar cium aroma dan rasanya untuk pertama kalinya, kalau di dada gw ada sumber makanannya.

Gak lama, selesai di jahit, gw pun di bawa ke ruang pemulihan. Dibilangnya sih gw sebaiknya istirahat di ruang pemulihan, tapi gak bisa, gw pengen lihat my bubu. Gw tanya sama susternya, dimana bubu, kapan mau di bawa kesini, gak sabar deh pokoknya. Dan gak lama, bubu di bawa ke tempat gw, habis mandi dan udah bersih. Ganteng sekali babyku, lucu, putih bersih, sempurna *jangan protes, namanya juga emaknya hehe*. Pipinya chubby, dan suster bilang beratnya 3.89 kg. Waaah gembil sekali. Pantesan susah keluarnya. Bubu pun coba imd lagi di puting yang satu lagi. Walaupun agak ngantuk, Cuma dia tetep semangat cari itu puting. That’s my boy.. hehehe.


Welcome to the world my little man :)

Setelah imd part two, bubu di bawa lagi ke ruang bayi, gw di bawa ke ruang perawatan. Dan keluar ruang operasi, itu udah rame aja sodara – sodara gw pada jenguk dan ucapin selamat. Gw masih super lemes. Paling Cuma bisa bilang makasih dan senyum simpul *apasih*. Malem itu bubu di titip di ruang bayi, karena gw masih belum bisa gerak banyak. Tapi sebelumnya sempet disusuin sama gw, dengan di bantu susternya. Gw sama Belm antara sadar gak sadar malem itu, kalo kita udah jadi orang tua. Perasaan campur aduk, tapi yang pasti bahagia.

Besoknya paginya, gw udah bisa duduk, malemnya jalan pelan - pelan dan mandi sore sendiri. Yay.. siapa bilang pasca operasi bakal sakit banget. Dan 3 hari dari tanggal 20 sampai 22 bubu pun full roaming in, bareng gw dan belm. Suster YPK sampe bilang, "ibu kayaknya orangnya lincah banget ya".. mungkin maksudnya, "ibu kok rempong banget yaaa.. " hehehe..

Senin, 22 November 2010

Bubu di vonis kuning, bilirubinnya 11.7. batas max nya 10, Cuma karena takut besoknya melonjak tinggi, bubu di sarankan untuk di sinar. Huaa.. kaget gw. Sedih juga. Padahal gw dan keluarga udah gak sabar pengen bawa bubu ke rumah. Tapi demi bubu, gw pun stay semalam lagi, walaupun gw udah boleh pulang. Suster bilang bayi kuning harus banyak cairan, kalau ASI gw gak keluar atau sedikit, bubu terpaksa di kasi sufor. Waah.. Jadilah sehari semalem, gw merah ASI gw untuk di kasi ke bubu, hasil pompaan pertama, Cuma sampe pantat botol, hiks..

cuma sampe dasar pantat botol


begadang lah gw supaya bisa kasih kebutuhan cairan bubu selama di sinar. Hasilnya lama – lama lumayan, ya gak bisa di bilang banyak atau bergentong – gentong, tapi cukup lah. Kalaupun bubu terpaksa di kasi sufor, yasudahlah *bak lagunya bondan*, Cuma kalo gw bisa kasi ASI, kenapa gak, even sampe badan gw lemes karena begadang semaleman, gw akan coba. Dan Alhamdulillah, hasil kerja keras, gak tidur semaleman, ASIP gw cukup buat bubu selama di sinar.

Selasa, 23 November 2010

Bilirubin bubu udah turun jadi 8.3, dan dia di perbolehkan pulang. Alhamdulillah ya Allah. Jam 3 kita check out dan finally go home. Senengnya minta ampun. Sesuatu memang indah pada waktunya. Allah pasti punya rencana. Proses kelahiran gw bisa dibilang gak mudah, tapi juga Alhamdulillah gw dan bubu masih sehat walafiat. Dan ternyata proses kelahiran bubu sama banget kayak proses kelahiran gw dulu. Lahir di usia 10 bulan, berat 4.35 kg, induksi 6 botol infus, vakum masih belum keluar juga, jadilah last option di caesar. Mungkin Allah mau gw merasakan apa yang di rasakan mama dulu pas ngelahirin gw. Makin sayang sama mamaku yang lagi pergi haji pas proses kelahiranku.. hiks.. Jadi ibu memang suatu perjuangan. Proses kelahiran ini suatu permulaan, ke depannya, gw sadar perjalanan masih panjang. Semoga gw bisa jadi mama yang baik buat bubu yang akhirnya kita kasih nama: Gazel Khalfani Belm. Artinya kurang lebih : seorang sahabat tampan yang kuat, pemberani, selalu bisa bertahan dalam segala situasi dan dilahirkan untuk menjadi seorang pemimpin.. Amin.


My dearest Gazel, you really complete our life :)

11 comments:

rahma said...

subhanallah teh. gw ikut seneng bacanya, dan ikut larut dalam proses lairannya bubu *upz udah punya nama ding ya :D

selamat yaaa d^^b semoga gazel tumbuh jadi bayi sehat, lincah dan cerdas.

lucu banget ih beneran. once more congrats yaaaa :)

.:Riska said...

@ Rahma: iya.. Emang bener tuh yg namanya surga di bawah telapak kaki ibu. :) Alhamdulillah Gazel lahir sehat dan lucu.. :)
Amiin & thanks buat doanya..

lomita said...

hai,salam kenal yaa...been silent reader for this long time...^^

mengharukan banget ceritanya...:')
semoga gazel sehat selalu yaaa...:)

.:Riska said...

Halo lomita.. Salam kenal juga.. Amin amiiin. Thanks ya say buat doanya :)

rika wardhani said...

Alhamdulillah...Subhanallah emang rasanya melahirkan...apapun caranya via normal or c-section, judulnya ttp melahirkan...

samaan de qt....Raya jg lahir di usia kandungan 41w3d, tidak ada tanda2 mules n flek...dan sama jg raya lahirnya gedeee 3,89 aja gitu....pantes susyeee keluarnya, harus nunggu 3 hari 2 mlm dulu saya...

last but not least, semoga gazel jadi anak soleh, pinter n sehat selalu *kecupss*

.:Riska said...

@ Rika: waaa.. Samaan banget ya Gazel sama Raya, iya.. Aku nunggunya sampe 3 hari 2 malam juga diinduksi sampe akhirnya lahir dioperasi.. Waa beratnya jg sama.. Tapi hebat euy dirimu bs lahiran normal.. Salute :)

Amiiin buat doanya.. Semoga Raya juga jd anak yg sholeh dan menjadi anak berbakti & kebanggaan buat keluarganya yaaa..

Palestina! said...

subhanallah walhamdulillah, selamat mba riska,
terharu plus senenngggg bacanya..
semoga gazel tumbuh menjadi anak yg sholeh, kebanggaan mama papa nya didunia n akhirat, aamiin...

^__^
*kecuuppsalamkenaldari Lesty yaa utk gazel*

.:Riska said...

@ Lesty: Amiiiin.. Thanks ya buat doanya.. *kisses & hugs from Gazel*

aulia rizka said...

riska.. gak sangka akhirnya ktm disini.. inget gw gak?? ollie nih..

subhanallah ris anak lo lucu bgt, congratz yahhh :*

.:Riska said...

@ Ollie: Ya Alloh Ollie.. inget banget gw.. temen main dan nongkrong di KaFE hehehe. bener kan Ollie FE..?

Thanks Tante Ollie...doakan Gazel sehat selalu yaa.

Btw dirimu bentar lagi nikaah yaa.. gud luck dan semoga diberikan kelancaran dan kemudahan :)

aulia rizka said...

Insya Allah di doain riska.. iya nihh, mdh2an lancar dehh nyusul lo nya nih..hihihi