June 10, 2010

Another story of tukang jahit

Gosh.. bener yah.. milih tukang jahit itu bagaikan milih jodoh. Susahnya minta ampun. Awalnya gw pake Danar boutique dan QZM, so far sih belum ada pengalaman mengecewakan. Walaupun ternyata mungkin banyak juga kasus, tapi Alhamdulillah gw belum. Ya paling cuma itu, harganya mihil. Ok kalo buat kebaya spektakuler, maksudnya yang di macem – macemin. *Maafkan untuk bahasa yang lebay*. Cuma kalo mau buat kebaya seragam, hmmm.. satu dua boleh, tapi kalo lebih dari tiga. Tak mampu...Melebihi limitku. Hehehe.

Bukan apa – apa sih,cuma sayang aja karena cuma kepake sehari itu aja, ya atau dua kali lah.. tapi tetep sayang, karena biasanya seragam kan bahannya gak terlalu yang bagus *maafkan temenku yang ngasih bahan seragam dan baca ini, gw juga ngaku deh ngasi seragam yang murah juga, eh gak deng, lumayan mahal tapi di nego abis – abisan sampe jadi murah.. teteup*. Jadi sayang bahannya cuma seharga ini tapi ongkos jahitnya bisa 6x lipatnya.

Ya ampun ngelantur deh gw. So back to topic, tentang tukang jahit. Nah karena pengen menghemat, gw cari tukang jahit yang murah meriah tapi puas buat jahit bahan seragam. Cobalah gw ke R*tu Bus*na (RB) di Pasar Sunan Giri. Gw minta model kebaya hamil secukupnya bahan.

Gw tanya, "bahannya cukup kan bu?" Ibunya lihat bahan dan ngangguk – ngangguk. Gw bilang pokoknya di cukup – cukupin aja panjangnya. Gw dikasih harga yang ok banget, Rp 145.000,- (ini harga menjahit termurah gw) dan ditulis di kwitansinya bisa diambil tanggal 3 Juni (2 minggu kemudian). Karena emang acaranya juga 5 Juni jam 11.00. Oh ya, karena tanggal 3 Juni itu weekdays, gw tanya buka sampe jam berapa, si ibu jawab sampe jam 8 malem, dan bisa hubungi nomor telp yang ada di kuitansinya. Ok dong ya..

Namun.. takdir berkata lain (hayaaah…). Tanggal 4 Juni gw telfon nomor yang ada di kuitansi, ternyata salah sambung. Ibu di telfon itu malah ngomel dan bilang, “mba maaf ya, udah ratusan telfon masuk ke nomor ini, nanyain kebaya, dan ini bukan tukang jahit mba” Laah…mana gw tau yaa, kenapa gw yang di omel - omelin. Faktanya nomor di kuitansi itu salah. Bisa di bilang kebohongan publik dong ya.

Yaudah gw modal nekat aja ke RB karena toh belum jam 8. Tapi pas gw nyampe jam 7.30 malem ternyata sudah tutup sodara – sodara. Gw tanyain tukang jahit di sebelah – sebelahnya, bilang kalo RB itu udah tutup dari tadi. Heiks.. bukan jam 8 malem ya? Dan fakta kedua adalah ibu yang punya RB itu bohong karena jam tutupnya bukan jam 8 malem seperti yang dibilang ke gw. Eniwei, gw sangat sebel sama fakta kedua ini, karena buang - buang waktu. Gw pulang kerja buru – buru sampe di dera kemacetan dua kali. Pertama kemacetan ke rumah gw, dan kemacetan ke pasar sugi, dan kemacetan di arah sebaliknya. Capee..

Dan gw pun berniat datang besoknya, tanggal 5 Juni jam 8 pagi. Pikir gw, mau kegedean kek… modelnya gak sesuai kek.. bodo amat!! Yang penting gw bisa pake baju itu di kawinan temen gw. Soo kembalilah gw pagi itu ke RB, dan kasih kuitansi dan contoh bahannya ke mbak – mbak yang jaga. Eng ing eng.. ini lah perkataan yang paling membuat gw terguncang laksana di sambar petir (oh another lebay..).

“Mba.. Bajunya belum di jahit.. kayaknya Ibu lupa”

Huaaaaaaaaaa… mak, telfon salah sambung sampe gw diomelin yang punya telfon entah siapa itu, gw gapapa. Gw datang sebelum waktunya, tapi ternyata udah tutup, gw masih maafin.. tapi ini.. GELOOOOOO!!! Sebel abis gw..

Mbaknya cuma bilang, ini Ibu (pemiliknya) yang catat orderan, tapi kayaknya lupa di buat. Lah peduli setan, kalian satu team gitu yah.. jangan nyalahin ibu bla bla bla.. tapi solusinya apa??
Gw kesel.. BANGET.. tapi jujur, gw males ngomel, kasian baby gw, dia pasti ikutan sedih kalo mommy nya emosi dan marah – marah. Jadi gw cuma bilang “jadi gimana nih mba, ini udah 2 minggu dan saya mau pake hari ini jam 11, karena acaranya hari ini?” dan diam nahan emosi.
Mbaknya malah bilang “ yaudah kita telfon ibu untuk cepet datang dan bikin pola”.

“ok, jadi nanti saya datang lagi jam 10”

Dan gw minta nomor ibunya (yang bener), karena sebelumnya salah sambung.

Agak sebel juga, karena hari itu gw banyak rencana. Gw mau ke Cikarang ambil barang, dan tadinya gw mau langsung ke Gedung resepsi di Gatot subroto dari Cikarang. Tapi jadinya gw harus ke Cikarang – Pasar Sunan Giri – Gatot Subroto. Malaaasnya..

Singkat kata, dalam perjalanan ke Cikarang – Sugi sekitar setengah 10, gw telfon dong ibunya.. dan dia bilang gini:

“Mba.. gimana sih.. ini bahannya gak cukup buat jahit model itu. Saya gak bisa jahit nih, kecuali saya beli bahan tambahan satin dan di tambal. Gimana mau tambah biaya bahannya”

OMG… speechless gw.

“Halo.. gimana nih mba??”

Gw jawab sambil nahan emosi:

“Ibu seingat saya, ibu dulu bilang bahannya cukup. Kalo dari awal gak bisa jahit karena gak cukup, yah bilang dong bu dari dulu. Yaudah deh terserah mau ditambahin apalah, yang penting saya lagi mau jalan ke sana dan nanti bajunya udah jadi ya bu sekitar jam 11. “

Eh si Ibu malah jawab:

“ Wah mana bisa mba.. ini aja udah jam setengah 10. Mana bisa kita jahit secepat itu. Palingan baru bisa di ambil jam 3 sore nanti”

Halooooooo… kok jadi dia yang sewot. Gw udah order jahitan dari 2 minggu yang lalu kaliii. Dan emang salah gw minta baju itu jadi hari ini sesuai perjanjian, while acaranya juga jam 11 siang. Jam 3 buat apa juga tuh baju. Basiii kali buu.. madingnya udah terbit.. eh maksudnya acaranya udah mulai!!

Gw gak bisa ngomong lagi, telfon langsung di ambil alih Belm:

“Bu.. ini saya suaminya Riska, udah deh bu, gak usah di jahit aja, kita nanti ambil bahan sama uang DP yang udah di kasih”

Fakta ketiga: RB itu sangat tidak professional dan SANGAT mengecewakan gw sebagai customer. Untung bukan jahit baju nikah yaa.. kalo sampe pas hari H nikah, kebaya gw belum di jahit even di sentuh sedikitpun. Mungkin udah gw bakar kali tuh tempat *tarik nafas riska… tahan emosi*

Fakta keempat: seingat gw, yang gw yakin seyakin – yakinnya. Gak ada sedikitpun kata MAAF dari Ibu atau pun mbak yang kerja di RB itu. Malah terkesan innocent dan even kayak gw yang salah di kasus bahan gak cukup itu.

Fakta kelima: Gw gak akan pernah pake RB lagi buat jahit apapun itu.

“Maaf ya lil bubu.. mama emosi.. bukan sama kamu kok sayang.. sama si orang – orang nyebelin itu!! Kamu jangan kayak gitu yah nanti, harus professional di profesi apapun yang kamu geluti, dan harus berani minta maaf kalo salah ya nak, kiss kiss”

12 comments:

Palestina! said...

Mba Riska... apa kabar? sehat yaa?
keluargaku juga sedang mengalami kekecewaan yang amat sangat dengan oknum tukang jahit di sugi ituuh...

grrrr, dari awalnya mau marah abiiiiss, smpe ditahan-tahan, n akhirnya datar aja.. n langsung ambil sikap ambil bahan segambreng untuk seragam, ciaooo ke penjahit lainnya...

aku pikir aku dan keluarga ku yg paliingg dikecewakan...
*geleng-geleng kepala dehhh*

Riska Sabrina said...

Eh serius sama si oknum RB ini juga? huaaaa.. sadiss yah.. emang sih kayaknya kok mereka sangat tidak profesional, tapi aku bingung kok bisa - bisanya customernya banyak, penuh gitu tempatnya, aku kmr sempet ngantri.. sabar yaaa buu... :)

metz said...

Hyaaa Riska.....baru baca lagi blogmu...eh ceritanya mirip ama guee....pas jaitin seragam itu juga, hahaha....tapi gw udah jadi sih, hanya saja tangannya kependekan...trus mau dipanjangin lagi, eh ga dikerjain ampe malem sebelumnya (grrr.....) akhirnya tetep gw pake kebesokannya, eeehhhh gw ga jadi dateng pulaaa gara2 macet total rese' ituh, hahahah.....

Riska Sabrina said...

@ Mety: Ya Allah, ternyata gak gw doang ya met.. Iya.. Gw sebel banget sama tukang jaitnya, ini mah belum di sentuh sama sekali met. Tapi lucu juga baca commentmu bu metce, padahal udah bersusah payah tp ternyata jalanannya banjir. Sabar ya ibu metce.. Sptnya sudah saatnya kita patungan trus buka butik jahit yg profesional yah met. At least kalo gak laku bs buat bikin baju pribadi kita.. Hehehe

olanatics said...

Hi mba Riska, aku mw tanya dund..
kalau di QZM kualitas n pelayanannya gmn? aku bikin kebaya resepsiku disitu, n sekarang jd ketar ketir sendiri ney pas abis ngebaca postinganmu.. tadinya hampiiir aja mw jait di RB..huaa, untung akunya ga sreg.. >_<
mudah2an QZM bs ontime nyelesain kebayaku.. T__T

.:Riska said...

@ Olanatics: untuk QZM sih, aku baru buat kira - kira 3 baju: 1 kebaya, 1 kemeja batik, 1 gaun. Untuk kebaya jahitannya ok,walaupun pas beberapa kali fitting susah banget pasnya, pertama kekecilan, di gedein, kegedean, kekecilan, etc.. jadi waktunya itu luama bgt.. aku sempet sebel, krn pas hari - H kekecilan dan aku gak punya waktu lagi. cuma eniwei mereka mau tanggung jawab dengan benerin cuma setelah hari H. so saranku musti bener - bener di monitor say..

Diah said...

Ris bb mu baru lg yah?? aku BBm ga bisa2?? minta lagi dunk pin mu.. Thx Widi (yg pernah tanya2 NIKIRANI cat)

Anonymous said...

mbak, aku jg pernah mengalami hal yg sama, kl saranku sih jgn pernah deh jait di pasar2 itu mereka emang bener2 ga bisa dipegang omongannya, masa waktu itu aku jait rok panjang, malah jadinya celana krn abangnya lupa & duit aku ga dibalikin, berhubung aku sendirian pas ksana, males ribut deh, itu kejadiannya di pasar mayestik, duh mending ke penjait butik, ato beli jadi aja, huh tk jait pasar tuh emang uncivilized plus low educated.

lovelydebz said...

salam kenal...
saya juga baru aja punya pengalaman yang sama soal tukang jahit.. saya mau bilang juga jangan jahit sama tukang jahit di pasar tebet barat..parahhh juga...udah sebulan baju nggak dijahit dan orangnya boong mulu..untung bahan dan DP bisa balik ..kalo nggak? mending sama butik aja deh ..

LPK Navita said...

terimakasih informasinya

NAVITA
Sekolah Jahit Bordir

kursus menjahit said...

Kursus Yogyakarta
Kursus Jahit Bordir Jogja Kursus Jahit Bordir Yogya
LPK NAVITA

Tempat Pelatihan Orang Mandiri
Pelatihan Jahit, Kaos, Bordir, Tas, Batik, Sulam Pita, Payet, Kreasi Flanel, Aplikasi Kain Perca

Mudah-Murah-Hemat-Terampil

Kenapa memilih LPK Navita:
Berpengalaman sejak 2003
Berpengalaman dalam Gugus Kendali Mutu Nasional 2009
Mesin Jahit Bordir Lengkap Kecil-Besar
Magang
GRATIS lebih dari 70 Modul Jahit Terbaik EBOOK senilai 500.000
Biaya Mulai 250rb/program
Tempat terjangkau(200m ke selatan Jalan Kusumanegara)
Disediakan asrama bagi yang berasal luar kota yogya
Terima Order Jahitan Partai Besar/Kecil

Glagah Uh4/196
Warungboto Umbulharjo yogyakarta
PH.(0274)450326/7142055

buka cabang di sleman :
Perum Sidoarum Blok III Jl. Kepodang S-42
Godean Sleman Yogyakarta
HP. 085740028487
pin bb : 75F08617

Kursus Menjahit

dari solo said...

Betulbetulbetul... cari tukang jahit mmg susahnya minta ampun.. sekedar yg bisa jahit sie banyak. Tapi yg bisa menjahit dengan hasil nyaman dipakai pas dibadan susah carinya. Di solo ada banyak tukang jahit blazer pria. Tapi hanya bbrp yang bener2 ahli.