December 21, 2009

8 Nov '09 - A Moment With Heart

Wohoooo… finally bisa review acara tanggal 8 November. Maab banget ya udah lebih dari sebulan belum di review – review juga. Hmm.. karena fotonya belum di kasih sama Nikirani dan K7 photography (alasan hahaha!!!).

Ok langsung aja ya kita review acara tanggal 8 November’09 dan yang pertama adalah Akad Nikah dan Traditional ceremonies ala Sunda. Lemme try hard to remember, udah 1 bulan lebih aja gitu.. maap – maap kalo ada yang lupa – lupa dikit :)


8 Nov ’09 – Wedding Vow

Venue: Mesjid Al - Furqon

Enggak tau kenapa malem sebelumnya gw gak bisa tidur, gelisah banget. Bener kata banyak orang nih, kalo sebelum hari – H, dijamin gak bisa tidur. Yah salah satunya gw itu. Gak tau sih, ga ada yang dipikirin juga. Udah dipasrahkan aja semuanya ke Allah SWT dan keluarga gw. Tapi ya gitu.. pikiran kosong dan gak bisa tidur. Alhasil tidur jam 2 pagi, bangun jam 5 dan (again) gak bisa tidur lagi. Jam 5.30, Bu Zila, terapis gw (yang nyuruh gw mutih), datang dan mandiin gw pake asap dari ratus dan air kembang. Dia bilang gw masih harus mutih, sampe akad nikah selesai.. Alamak...Yaweis lah yah, udah kepalang basah juga, jadi mending mandi sekalian. Jam setengah 7, gw pun berangkat ke tempat rias, wisma 7 dimana tante gw sewa wisma itu untuk make up semua keluarga.

Yes, I know aku telaat. Tim Rias Arjuna udah datang dari jam 6 kurang sahaja, sedangkan gw petenteng – petenteng datang jam 7 (maaf ya buuu). Jadi pas ketemu ibu Arjuna & timnya, basa – basi dikit, abis itu langsung tancap ke kamar rias pengantinnya.

Gw di suruh tiduran di tempat tidurnya dan santai aja, Alhamdulillah… seneng banget bisa lanjut tidur, karena serius ya gw ngantuk banget karena cuma tidur 3 jam. Sebelum di rias, muka gw dipegang sama Ibu Arjuna, terus gw denger bisikan kata Bismillah (kayaknya si Ibu sedang berdoa, yang akhirnya gw juga ikut komat kamit berdoa). Dan abis itu muka gw di kerok, and thanks God, karena sebelumnya alis gw udah di threading sama Ibu Narsih, jadi kata Ibu Arjuna, alis gw gak usah di kerok, udah bagus. Emang mama juga udah wanti – wanti, jangan sampe di kerok alisnya, karena bagus pas acaranya, tapi pas malem di lihat belm.. hiiiiy ;p

Back to topic, sebelumnya gw sangka khan ibu Arjunanya yang rias yah, tapi ternyata anaknya loh, namanya mbak Neneng. Gw udah takut aja, kenapa bukan si ibu yang rias, apa gw jadi bahan latihan anaknya. Tapi akhirnya gw pasrahin aja, Bismillah. Untuk hair do, barulah si Ibu beraksi.

Dan setelah sang buruk rupa tidur dengan waktu kurang lebih 1 jam setengah, voilaaa...

Jadilah seorang putri yang cantik jelita..



Make up nya soft banget dan cocok buat di pagi hari. Berasa beda aja gitu :)

Setelah semua rapih berdandan, jalanlah kita serombongan ke mesjid Al – Furqon, Pramuka, Jakarta Pusat. Lokasinya tepat di sebelah rumah Belm. As requested by My Father in Law, yang pengen banget kita nikah di mesjid ini (since ini mesjid, dari jaman papanya belm masih kecil banget, jadi sangat bersejarah). Kita setuju. Gw sih emang pada dasarnya, pengen nikah di mesjid mana aja, yang penting mesjid. Kayaknya rasanya lebih khusyuk aja. Dan Mesjid Al – Furqon dengan segala latar sejarahnya yang kuat untuk keluarga Belm, so I think no other option much better than this.

Ok, back to topic, kita sekeluarga plus qori dan sari tilawah sudah sampai di mesjidnya jam 9.30, dan penghulu pun datang jam 9.45. Belm dan keluarga datang jam 10 tepat, di mana diadakan acara penyambutan, pengalungan bunga dan penjemputan Belm oleh mama papaku untuk di dudukkan di altar pernikahan. Gak beberapa lama, aku pun di jemput oleh tante – tanteku untuk di dudukkan di sebelah Belm. Belm langsung sumringah, senyum – senyum gak jelas sambil lirik – lirik dikit. Gw juga sama sumringahnya hehehe (yak maklumlah ya.. udah 7 hari di pingit). Bapak Akmal, penghulu kita, entah iseng atau emang prosedurnya, mengajukan pertanyaan: ”Bener ini Belm, pengantin wanita yang ingin di nikahi?”. Belm ”iya” sambil nyengir dan lirik – lirik genit (hehehe...).




Acara dimulai dengan pembacaan ayat suci Al _ Qur’an oleh Bang Opik. Seriously, suara bang Opik ini mantap banget, lulusan Al – Azhar dan hafal Qur’an. So dia melantunkan ayat – ayat suci tanpa bawa Qur’annya. Dan Subhanallah, merinding euy.

Setelah itu, di lanjutkan dengan sari tilawah by my lil sist, Risma.

Pak Penghulu bilang gw musti izin dulu ke papa, dan dengan pedenya tanpa text, gw pun minta izin, yang kurang lebih kata – katanya seperti ini:

“Papa…hampir selama 25 tahun ini Papa membanting tulang untuk mencari nafkah, mendidik dan membesarkan Riska. Bagi Riska, papa adalah papa yang terbaik yang Allah berikan. Dan kini, saatnya Riska memohon izin agar kiranya Papa menikahkan Riska dengan pemuda pilihan Riska yang baik, Belm Mardiansyah dengan mas kawin berupa perhiasan emas dan berlian seberat 20 gram.”
Udah niat gak nangis (karena udah puas habis pengajian kemarin), tapi pas lihat muka papa.. air matanya tak tertahankan.. Bleh.. mewek juga deh.

Gak lama setelah itu, Pak Penghulu melantunkan takbir. Dan di lanjutkan dengan papa:

“Ananda Belm Mardiansyah, saya nikahkan anak kandung saya: Riska Sabrina dengan mas kawin perhiasan emas 20 gram"
Dengan hentakan di jabatan tangan yang langsung di jawab oleh Belm:

”Saya terima nikahnya Riska Sabrina binti *** dengan mas kawin perhiasan emas 20 gram di bayar TUNAI”
Dan semua saksi mengatakan S.A.H.

Alhamdulillah, dengan sekali ucap ijab kabul, baik papa dan Belm, mengatakan dengan sangat lantang, mantap dan lancar. Pada pukul 10.40, gw dan Belm resmi jadi suami istri di mata Allah SWT.


Terharu.. sedih.. senang.. semua perasaan campur aduk, pokoknya relieve!!. Belm pun yang tadinya tegang banget, jadi bisa ketawa dan nyengir lebar. Bener – bener deh, akad nikah memang moment with heart. Gak bisa di omongin dengan kata – kata but Subhanallah.

Eniwei, tetap gak lupa, belm membacakan sighat taklik talak yang isinya berjanji akan melindungi hak – hak sang istri. Dan setelah itu, prosesi selesai dan dilanjutkan dengan khutbah nikah oleh ustadz Fachruddin.


Alhamdulillah ya Allah..


8 Nov’09 Traditional Ceremonies

Venue: Pelataran Mesjid Al - Furqon

Setelah prosesi akad nikah, langsung kita memulai acara adat Sunda. Mulai dari sungkeman dengan orang tua dan para sesepuh. Saweran, Huap lingkup, etsetra yang lengkapnya bisa di lihat di sini.



Yang paling seru saweran. Jadi gw dan Belm berdiri di tengah, yang di samping dan belakang kita sudah di penuhi dengan peserta saweran (hihihi bingung gak nemu kata lain yang lebih cocok..), baik tamu ataupun warga sekitar. Nah di depan kita, dengan posisi yang lebih tinggi adalah orang tua yang akan melemparkan sawer ke sekeliling kita. Sawerannya terdiri dari uang, permen dan beras kuning yang artinya uang untuk kemakmuran, permen untuk kelanggengan (supaya lengket terus hihihi), dan beras kuning .. apa yaa. Lupa.. hehehe.

Proses sawernya itu heboh pisan.. gw takut aja nanti konde gw ketarik sama peserta sawer.. khan gak lucu. Hehehe..

Peserta sawernya itu bervariasi, dari anak kecil usia 2 tahun sampe 45 tahun. Seriously, emak bapak si anak – anak kecil itu pada ikutan nimbrung ajah sodara - sodara.. hihihi.

Habis saweran rampung, acaranya di lanjutkan dengan berbagai acara adat Sunda lainnya, tapi yang lumayan seru itu proses suap – suapan dan tarik – tarikan ayam bekakak. Lucuuuuuu.. jadi pengen ketawa terus selama prosesnya. So much fun!

To you guys, yang punya adat istiadat pernikahan dari daerah masing – masing, please implement it in your wedding. You will not regret at all, even for additional 7.5 mio rupiahs. The memory is Priceless!!

Just like this pic. Love it sooooo ( langsung jadi profile pic fb, gw cetak besar dan diframe).



Acara pun selesai dan di tutup dengan pemberian ucapan selamat dan makan siang bersama.

Vendor terkait di postingan ini (yang akan gw review terpisah):

Sanggar Arjuna
K7 Photography
Danu Tenda
Catering teh Ninies
Baju Akad by Tata Elegant
Cincin kawin & Mahar by Tirta Kencana

7 comments:

Belm Mardiansyah said...

Mbem kamu cantiiiiiiiik banget sih, hoki banget ya suami kamu, hehehe...iya nih aq juga sering ketawa sndri kalo inget pas acara adat, apalagi saweran :)

Belm Mardiansyah said...

Mbem kamu cantiiiiiiiik banget sih, hoki banget ya suami kamu, hehehe...iya nih aq juga sering ketawa sndri kalo inget pas acara adat, apalagi saweran :)

Riska Sabrina said...

Maaciy.. Iya tuh hoki bgt Bang Belm Mardiansyah.. Hehehe.. :)

Jihan said...

Wahhh bener, cantik banget deh. Make up nya keren yah, gag norak hehehehehe.. yg review resepsi belom yah? :D

Riska Sabrina said...

Aih aih ibu jihan.. Eike jadi malu..

Tapi bener,gw salut tuh sama rias arjuna yg bisa buat gw jd beda banget.. :)

Review resepsi udah tuh buu.. Hehehe

thistinycorner said...

hai..riska..salam kenal, aduuuh, neng kamu cantik cekaliiiyh, btw congrats ya for the wedding ^_^

aku mo tanya kamu nikirani pake paket atau cateringnya aja?

soalnya aku juga mau pake nikirani buat tanggal 1 agustus 2010 nanti.

hohoho, mohon infonya ya, neng..

thank you

Riska Sabrina said...

Hi indika...

hehehe.. maaciy ya jeng..

iya, aku pake paketan all in sama WO nya dari nikirani say.. setelah aku hitung kalo all in vs retail, bisa saving lumayan besar. hehehe..overall sih puas sama paketan all in nya nikirani.. plus mengurangi stress juga karena vendornya jadi lebih dikit :)

good luck ya jeng buat persiapannya :)