December 10, 2009

Saski & Belm ep. 7 - The party

Yuhuuuu bloggers.. Gilaa…lama banget gw gak lanjutin Saski & Belm episode. 2 bulan lebih kali yaa. Maklum sibuk ngurus pernikahan dan sekarang setelah nikah, malah banyak kerjaan. Huhuhu. Maap yaa :)

Enihoo.. Pas resepsi kita, banyak banget yang nyalamin kita sambil bilang: “ciee.. Saski dan Belm akhirnya nikah..” atau “ cerita Saski dan Belmnya bagus banget” ada juga “ Selamat ya.. gw suka banget baca cerita Saski & Belm di blog kalian” dan yang paling banyak “ Saski dan Belm episode 7 nya kapan keluar nih?” huahahaha….terima kasih looh :D

Dan buat yang suka baca blog ini, tentunya masih inget dong, episode terakhir Saski & Belm (eh apa udah lupa ya? hehehe). Yup, terakhir Dinka confess ke Fahri dan Saski, kalo dia suka sama Belm. Dan mereka bertiga punya plan untuk ngajak Belm ke sweet seventeen partynya Tiesa, as Dinka’s dating partner. Permasalahannya, apakah Belm mau? Dan apakah rencana Fahri untuk menjodohkan Dinka dan Belm sukses?

Untuk yang belum pernah baca, please read carefully (halaah..) the complete episodes di sini ya. And remember, start from the first episode. Jangan terbalik. Pusing nanti.

This episode, again, from Belm’s perspective yaa.

Ok.. ga usah banyak basa – basi lagi. Silahkeun dinikmati juragan!! :)

***

Gw sebenernya gak semangat untuk pergi. Gw gak gitu kenal juga sama Tiesa, yah tau sih tau, tapi gak terlalu dekat karena gak pernah sekelas. Tapi entah kenapa akhirnya gw pergi, gw gak enak sama Fahri yang sampe mohon – mohon supaya gw bisa ikut.

Dan sekarang gw lagi nunggu Fahri di jalan Merpati. Gw dan dia bakal pergi jemput Saski dan Dinka sebelum berangkat ke pesta ulang tahun Tiesa di Kemang. Hampir 30 menit sudah lamanya gw menunggu. Sempet terpikir untuk pulang dan membatalkan untuk pergi.

”Belm.... !!”

Gw pun melihat sosok Fahri di kejauhan. Dia berlari menghampiri gw.

”Belm.. sorry, udah nunggu lama yaa..?” ucapnya dengan nafas tersengal – sengal.

“Yah lumayan.. “ jawab gw singkat.

“Ok.. jadi kita langsung ke rumah Saski ya, kita jemput dia dulu baru ke rumah Dinka” ujar Fahri.

Gw hanya mengangguk, dan kita pun bergegas menancap gas ke rumah Saski.


***

”Ayo silahkan masuk, Saski belum selesai dandan..maklum anak gadis. Tunggu sebentar ya, mau pada minum apa? ” Gw dan Fahri pun di sambut hangat oleh Mamanya Saski di rumahnya.

”Iya tante.. gak usah repot – repot, makasih”

“Ah.. gapapa, tante buatin teh aja yah..?” tanya Mama Saski.

Akhirnya gw dan Fahri pun mengangguk pasrah.

Gak lama kemudian.

”Haii Fahri, Belm.. lama nunggu yah..?”

Tiba – tiba ada seorang anak perempuan yang kelihatan sangat beda. Gw pun terdiam melihatnya untuk waktu yang lama. Entah itu namanya, eh iya gw terpesona.

Rambutnya di buat sedikit ikal dan tergerai, wajahnya sedikit dipoles dengan warna pink merona dan Saski mengenakan dress tanpa lengan. Belum pernah gw lihat dia berdandan seperti ini.

”Hi Saski.. kamu cantik banget..” kata – kata Fahri menyadarkan gw. Damn.. pengen banget gw ngomong kata – kata itu, tapi yah Saski sudah jadi cewenya Fahri dan gw bukan siapa – siapa.

”Makasih ya.. yuk jalan ke rumah Dinka, udah jam segini” Ujar Saski sambil melihat Fahri dan gw.

Setelah pamitan dengan Mamanya Saski, kita pun melanjutkan perjalanan kita ke rumah Dinka.

Dinka ternyata sudah menunggu sejak tadi di rumahnya. Dia terlihat ceria dan sangat bersemangat melihat kedatangan kita. Tanpa berlama – lama di rumahnya, kita pun langsung berangkat ke Kemang. ”Thanks ya Belm udah mau ikut..” ucap Dinka sambil tersenyum.

”eh.. eh iya.. gapapa kok..” entah kenapa gw juga jadi salah tingkah.

Ternyata sudah banyak yang datang ke kafe Barbados, Kemang. Acara Tiesa sendiri, diadakan di lantai 2 kafe tersebut.

”Tiesaa... selamat ulang tahun..” ujar Saski, Dinka dan Fahri secara bergantian sambil memberi selamat secara langsung.

” Makasih yaa..” Tiesa pun terdiam dan terlihat bingung melihat sosok gw.

”Tiesa.. Belm ini pasangan Dinka yang sengaja di bawa ke pesta loe ini.” ujar Fahri sambil melihat gw.

” oo gituu..selamat ya Dinka..” ucap Tiesa sambil tertawa sambil melirik gw dan Dinka.

Gw sempet kaget dengar ucapannya Fahri, tapi agak malas juga untuk membantah dan berdebat saat itu.

”.. Happy Birthday ya Tiesa” ujar gw yang dijawab dengan senyum dan ucapan terima kasih dari Tiesa.

Pikiran gw masih gak karuan, jadi itu toh maksudnya gw diajak ke sini. Untuk nemenin Dinka? Kenapa gw?

Di tengah acara, Dinka pun mendekat ke arah gw.

”Belm, anterin gw ke toilet di bawah ya?”

”hmm...kenapa gak minta anterin Saski aja?” gw pun berkilah.

” Saski lagi asyik ngobrol sama Fahri, gw gak enak ganggu.. please Belm, gw takut sendirian”

“ok..” gw pun mengikuti Dinka dari belakang. Gw sempat melihat, Saski melirik ke arah kita dengan wajah penasaran.

”Belm, tunggu di sini yah.. gw gak lama” Dinka pun cepat memasuki pintu toilet dan keluar 5 menit kemudian dengan... hmmm... sedikit berbeda..

” Gimana Belm?”

”eh yaa... gimana apanya?” tanya gw balik ke dia.

”penampilan gw?”

Gw melirik sebentar ke arah Dinka, gw lihat penampilannya berubah. Pakaiannya sedikit lebih terbuka. Cardigannya di lepas dan sekarang dia hanya memakai kemben.

”oh itu.. iya.. hmm loe cantik..” sambil buru – buru mengalihkan pandangan gw.

“terima kasih belm..” Dinka pun tersenyum dan langsung menggandeng gw kembali ke lantai atas.

Gw salah tingkah. Dinka menggandeng gw. Dan gw gak bisa berkutik.

Selama pesta, gw dan Dinka ngobrol panjang lebar, mulai dari keluarga dan hobi kita masing – masing. Ternyata dia anak yang cukup enak di ajak ngobrol.

“Dinka… hai.. sombong bener sih loe karena ada gebetan baru, gw baru datang nih.. temenin gw makan yuk” Salah satu cewe yang kalo gak salah namanya ayu menarik dinka pergi..

“gw pinjem dulu yaa Dinkanya..” ayu melihat ke arah gw sambil mengedipkan mata.

Gw hanya mengangguk dan terdiam. Gw lihat sekeliling, ternyata ada Saski yang sedang sendiri juga. Gw beranikan diri gw untuk menghampiri dia.

“Sas…”

“Eh Belm.. mana dinka?” tanyanya.

“Dinka lagi nemenin Ayu makan, Fahri mana?”

”Fahri lagi ngerokok di luar Bel..”

“ooo…”

Kita berdua sempet terdiam sesaat.

“eng… gimana loe sama dinka?” tanya Saski tiba – tiba.

”hehehe.. apa sih Sas, gw juga belum terlalu deket sama dia kok..”

” khan bisa di buat jadi deket Bel..hehehehe”

”hehehe.. ya.. will see lah.. loe sendiri gimana sama Fahri?

Saski termenung.

“hmm.. Fahri baik kok sama gw” Saski tersenyum.

“eit, udah jam segini aja. Pulang yuuk. Gw cari Fahri, loe tolong cari Dinka ya Belm” Saski langsung beranjak pergi.

Gw terdiam sesaat, memikirkan apakah ada kata – kata gw yang mungkin salah. Dan cepat tersadar lalu menghampiri Dinka untuk mengajaknya pulang.

Sampai rumah, sekitar jam 12 malam, gw pun merebahkan badan gw di tempat tidur sambil merenung. Memikirkan kenapa gw bisa berada di birthday party Tiesa tanpa di undang? kenapa Dinka mengajak gw bukan cowo yang lain? Apa maksud Fahri mengatakan gw adalah pasangannya Dinka di depan Tiesa? Apa pula maksud Dinka meminta gw menunggu di depan toilet, dan membuka cardigannya untuk terlihat lebih terbuka di depan gw?

Arrrggghhh... pusing jadinya..

Cuma tiba – tiba terlintas sekilas, saat gw melihat Saski pertama kali saat menjemputnya di rumah dan saat ngobrol berdua di pesta itu. Hmm... gw tersenyum sendiri. Dia terlihat cantik dan berbeda. Sayaang... dia sudah ada yang punya.

Hmmm… gw pun tertidur seketika.

7 comments:

Belm Mardiansyah said...

Mbem kamu jago banget sih,kayaknya kamu bisa jadi novelis,tapi tadi ada bagian yg slh sdkt pas bagian:
"Aaaarrgh...pusing jadinya.."
Kalo dr sudut pandang aq shrsnya:
"Aaaaauuuw...pusing deh bo' eke.."
Hahaha, makasih ya sayang

Riska Sabrina said...

Hehehe.. Kok yey gitu sih booow.. Hehehe..maaciy loooh..aku memang berbakat jd novelis,kalo kamu jg berbakat kok, jd mentalis hohoho

Putri Karunia Kusumawardani said...

crtnya bagus lhooo .. gw pggemar yg baru nih =p
oia ditunggu yang ke delapan yaa..

Riska Sabrina said...

@ Putri: thanks a lot ya say.. iya nih lagi mengumpulkan mood buat nulis yang ke delapan. lagi mood swing nih.. hehehe

Eycha said...

waaaahh ... seruuu .. !! hari ini jadi lebih berwarna dikantor gara gara abis baca blognya mba saski .. .. lumayan buat refrensi buat aku ntar klo udh mau nikah ya mbaa riskaa ...

tapi calonnya dulu dicari hehee ...

mbaaa .. klo terus terusan di posting bisa kaya radityadika .. hehee ^_^

o yah aku langsung update status facebook lho .. skalian masukin link blog mu mba .. heheee =D

Riska Sabrina said...

@Eycha: duuuh senengnya kalo ceritanya bisa menghibur... waduh mimpi gak ya bisa kayak raditya dika.. walaupun emang dari dulu seneng banget nulis cerpen amatir.. hihihi.. makasih yaa atas appresiasinya.. *blushing*

Anonymous said...

heeeeyyyy blog n critanya seru abis siiih... biz seru baca2 crita weddingnya jd seru baca cerpennya.... in fact gw jg nulis ttg crita gw n pasangan kek gini tp lum dipublish biznya malu hhihihihi... keep writing yaaa coz writing is sharpening our brain n mind :)

-inge-