October 23, 2009

Story from KUA

Holaaa…

Kemarin kita ke KUA Cempaka Putih. Datang jam 9 lewat dikit (janji jam 9). Udah takut aja telat dan buat penghulunya nunggu. Tapi ternyata gak, penghulunya baru datang jam 10.30 sajah. Hoalaaah.

Eniwei busway, apa sih tujuannya kita datang ke KUA kemarin??

Untuk:
  1. Penyelesaian administrasi
  2. Konsultasi pranikah

Untuk Administrasi, dokumen udah kita lengkapin, tinggal di interview sama penghulunya deh. Sempet kaget juga pas di interview, since ada 1 pertanyaan yang bikin gw khawatir *hohoho*.

Begini:

Penghulu : Riska Sabrina, Anak Bapak ***. Apa itu Bapak Kandung?
Riska : Iya pak..
Penghulu: Kamu yakin??
Riska : Insya Allah yakin..
Penghulu: Riska, anak ke berapa?
Riska : Anak pertama pak..
Penghulu: Sekali saya tanya, yakin Riska anak kandung dari Bapak *** yang akan jadi wali nikah?
Riska : hmmm…. Yaaaa…kiin pak *mulai khawatir*
Penghulu: Bukan saya mau buat takut, tapi kalau yang menjadi wali nikah bukan orang yang memang seharusnya menjadi wali, maka pernikahannya tidak sah.
Riska : Astagfirullah.. *berfikir untuk menginterogasi Papanya nanti malam*
Penghulu: Dan kemarin saya baru aja kejadian, ternyata mempelai wanitanya anak angkat, dan di ketahui di saat sebelum akad. Apalagi Riska anak pertama, jadi mungkin bisa diyakinkan sekali lagi sebelum terlambat.
Riska : (Ngangguk – ngangguk sambil lirik – lirikan sama Belm)

Oh ya ada satu percakapan kita yang *menurut gw* lucu.

Penghulu: Apakah Riska menginginkan ada taklik talak?
Riska : mau pak..
Penghulu: Belum…
Belm : Belm pak…Beleeeem, B-E-L-M ( dieja)
Penghulu: Oh beleeem…
Belm : iya pak..
Penghulu: Apakah Anda bersedia mengucapkan taklik talak?
Belm : BERSEDIA pak..!! (lantang & mantap)
Riska : *bisik – bisik* Belm.. emang tau taklik talak itu apa?
Belm : Eh.. iya apa sih tuu..??
Penghulu: (senyum nahan ketawa) itu adalah permintaan dari calon istri yang berarti suami berjanji akan menjadi suami bertanggung jawab.
Belm : ooo…itu..
Riska : *bisik – bisik* emang kamu sangka apa?
Belm : *bisik – bisik* Ijab Kabul
Riska : hmmmppfhh… *nahan ketawa*

Oh ya untuk para bride to be, kalau di tanya sama penghulunya apakah kita menginginkan the groom untuk mengucapkan taklik talak. Jawab “yess” ajah. Karena the groom khan akan mengucapkan Qobul untuk menjawab Ijab dari wali kita, dan selanjutnya dia juga akan berjanji pada bride to be langsung untuk menjadi suami yang bertanggung jawab (sighat taklik talak). Bukan nda percaya sama suami kita, cuma bikin kita jadi lebih tenang aja sih, karena hak - hak istri dilindungi dan disaksikan di depan para saksi…

Setelah semua pertanyaan mengenai administrasi selesai, dimulailah konsultasi pranikah.

Pernikahan bagaikan berada dalam sebuah kapal, di mana sang suami menjadi nahkodanya dan istri sebagai awak kapal. Apapun bisa terjadi, cuaca cerah dan angin sepoy – sepoy, hujan, badai, bahkan tsunami akan mungkin menerjang. Suami & istri harus bekerja sama dan saling membantu *riska & belm saling berpandangan*, istri sebagai awak harus patuh pada suami, sang nahkoda *belm melirik ke arah riska yang manggut – manggut*.
Tugas suami ada 3, social keagamaan: suami harus menuntun istri menunaikan perintah Allah SWT, social ekonomi: menafkahi keluarga, jangan suami makan enak di luar, lupa sama istri yang belum makan di rumah *riska melirik ke belm*, social kemasyarakatan: suami harus membina keluarga yang tentram sehingga mendukung kenyamanan masyarakat sekitar. Dan modal dasar pernikahan yang kuat: cinta, restu orang tua, kemampuan ekonomi sang suami untuk menafkahi istri selayaknya. Insya Allah semua modal itu sudah ada. Untuk masalah poligami, itu harus adil – seadilnya, pikir sendiri apa kita bisa berbuat adil, adil dengan diri sendiri aja susah, selama belum bisa berbuat adil, jangan pernah coba – coba poligami, lebih baik membina wanita yang satu ini (menunjuk gw) untuk mendirikan keluarga sakinah mawaddah warohmah sebagai jalan menuju surga *riska tersenyum bangga sambil melirik ke arah Belm yang manggut – manggut*.

In overall buagusss banget ceramahnya, setelah itu jadi mikir loh dan insya Allah semakin mantap.

Pas mau pulang, kita akhirnya bayar administrasi di tempat, karena sang penghulu minta di berikan sebelum hari – H. Semoga Bapak penghulunya bukan tipe penghulu yang ingkar janji. Karena ada tuh, penghulu yang udah di bayar 2-3 minggu sebelumnya, pas hari – H, dia gak ingat (atau pura – pura gak ingat) kalau udah di bayar sebelumnya (jadi ngasih dobel deh). Atau pengalaman saudara gw sendiri, udah kasih di awal, eh tau – taunya, last minute penghulunya ganti orang, jadi musti ngasih dobel deh, karena penghulu yang sebelumnya gak bilang (ngasih) apa – apa ke penghulu pengganti. Semoga.. semoga.. kita dapat penghulu yang gak macam – macam. *finger crossed*.

5 comments:

belm said...

Sayaaaang bagus banget cara kamu menceritakannya,kamu hebat banget sih.InsyaAllah pernikahan kita diridhoi-Nya ya,amin. Tapi kok disitu kamu ceritain kebodohan aq,hehehe

Riska Sabrina said...

hehehe.. nda kok.. aku juga menceritakan kebodohan aku.. uppss.. iya juga ya.. khan kita nda bole ngasi tau kebodohan suami / istri kita ya.. maaph ya.. kamu nda bodoh kok.. pintaaarrr buanget..

Nulis lagi donksss...

Endah said...

Hahahaha...lucu-lucu... kyk potongan novel
-Ata-

Ambar said...

Hahah, ini kocak bener pas adgean lirik2 an nya. Gw ngebayangin muka kalian

Riska Sabrina said...

@Ata & Ambar: ok.. thanks a lot ya mohon doanya..