August 7, 2009

Our story - part 2

Tiba – tiba jadi geregetan pengen lanjutin cerita pendek gw & belm. Yang belum pernah baca cerita awalnya, please check di sini ya. Gimana kelanjutan cerita Saski & Belm? Di season dua ini (ceilah bahasanya), gw bakal buat dua versi, her & his versions. Dimana dua versi ini menggambarkan dua perspective & perasaan berbeda yang di rasakan gw & Belm. And you know what, ini reality looh, pengalaman pribadi kita berdua ^^

So happy reading & enjoy..!

Her Version

Hari ini adalah pelajaran matematika oleh bu Nadia, yang kebetulan juga adalah wali kelas 2-4, di sekolah tempat Saski belajar.

” Ibu mau mengatur tempat duduk, biar kalian bisa saling mengenal” Ujar Ibu Nadia seketika.

Dan dengan asyiknya Ibu Nadia menunjuk setiap anak di kelas dengan posisi tempat duduk yang sama sekali berbeda dan sukses membuat kelas riuh ramai.

” Saski, kamu pindah ke baris ke dua.. Sisy, kamu pindah di sebelah Saski”

Saski & Dinka sempat kaget, ternyata mereka harus berpisah tempat duduk.

” Sas, dipisah juga kita.. hiks gak asik nih ibu, gw ga bisa curhat lagi dong sama loe”
Rengek Dinka

” Yaelah din, gw dipindah cuma 1 baris aja, masih bisa kok cerita – cerita” ujar Saski sambil merapihkan tasnya dan bergegas ke posisi tempat duduk yang ditunjuk Ibu Nadia.

” Hai Sisy” sapa Saski ramah. Saski belum banyak tahu tentang Sisy, mereka baru bertemu di kelas ini. Dan menurut Saski, Sisy adalah anak yang cantik, lucu, imut dan well cukup pendiam apabila di bandingkan dengan Dinka.

Saski melihat sekeliling dari tempat duduk barunya di baris kedua. Di depannya ada Weni & Santi, di sebelah kanan ada Ambar & Tania, di sebelah kiri ada Hendi & Mamul, di belakangnya ada Adhi & hmmm Belm.

Langsung Saski berbalik ke belakang “ Hai Adhi.. hai Belm”

“ halo..” mereka kompak menjawab.

“ uhmm kok bisa sih kalian ga di pisah” lanjut Saski

” weitss.. rahasiaa” ujar Adhi sambil memandang Belm dan di balas dengan senyuman dan anggukan.

Saski hanya tersenyum “ iih sungguh aneh dua cowo ini tapi lucu juga..” pikirnya.

Ibu Nadia memotong pembicaraan “ Ok, saya sudah puas dengan posisi ini, semoga kalian bisa saling berkenalan dengan orang – orang baru di sekeliling kalian. Baiklah, kita langsung mulai saja pelajarannya..buka halaman…..”

Saski langsung membalik badan dan bergumam dalam hati “yes, bener banget nih Ibu, di sekeliling gw adalah orang yang baru gw kenal, and ummm bagusnya adalah gw di jauhkan dari si bawel dinka hihihi”

To be continued

His Version

Yes benar, gw adalah anak laki – laki yang cukup pendiam dan simple. Gw lebih suka menjadi anak yang low profile dan tidak menonjol. Dan gw suka sekali sepak bola. Oh ya nama gw Belm Mardiansyah, panggil saja Belm. Orang suka kesulitan manggil nama gw untuk pertama kali, tapi gw cukup bangga, karena itu yang buat mereka ingat dari diri gw. Nama yang gak pasaran. Sekarang gw sudah kelas 2 SMA, 2-4 tepatnya. Teman sebangku setia gw dari kelas 1, Adhi, memiliki sifat yang unik. Dia sangat suka musik gaek, you know what, Band favoritnya Stinky, gw suka panggil dia Andre, andre stinky.

Di awal masuk kelas, setelah pelajaran bu Rani, guru biologi, gw sontak menjadi sangat terkenal karena bu Rani sebut nama gw helm. Gw sih gak tersinggung, udah biasa.

Tapi di saat, kelas ramai mentertawakan. Gw sempet lihat sekeliling. Dan mata gw terpaku dengan cewek yang juga tersenyum dan memandang dari kejauhan.. well senyumnya manis..

” Belm, lagi – lagi ya guru susah sebut nama loe” kata – kata Adhi membuyarkan pandangan gw ke cewe itu. ” Eh iya..udah biasa lah hehehe”

Waktu bel istirahat sudah berbunyi, Adhi mengajak gw makan siang di kantin.

” eh bel, loe duluan aja deh, gw ke wc dulu” Sahut Adhi, gw hanya mengangguk dan berjalan keluar kelas.

Saat gw di luar kelas, entah kenapa gw melamun, dan sebuah sapaan menghentikan pikiran gw

“ Hai Belm ya, gw Saski”

seorang cewe menghampiri gw. Dan itu cewe yang tadi gw lihat di dalam kelas. Oh ya ya..namanya Saski.

“ kok ngelamun aja?” dia tersenyum

Dan uhhmmm senyumnya manis.

“ hehehe, gak kok, gw sambil nungguin Adhi”

“ nama loe beneran Belm, b-e-l-m, lucu banget ya namanya” dia kembali tersenyum.

“ thanks” gw bingung musti jawab apa

“ hehehe unik yah namanya” lanjut Saski

Tepukan Adhi ke pundak gw memotong pembicaraan kita

“ bel, loe masih di sini? Gw sangka loe duluan ke kantin”

”saski, gw duluan ya” kata gw yang tiba – tiba gw sesali. Bodoh banget gw, kenapa gw ga ajak dia sekalian ke kantin.

”ok..” jawabnya. Saski masuk ke dalam kelas, dan gw pun jalan ke kantin bareng Adhi.

Sejak saat itu, gw selalu curi – curi pandang ke Saski di dalam kelas. Gw seneng banget lihat senyumnya, dan dia selalu yang menyapa gw pertama kali setiap berpapasan.

” hai belm, selamat pagii...”

Gw kaget..ternyata Saski duduk di atas meja di baris paling depan dekat pintu di suatu pagi saat gw baru tiba di kelas. Gw cuma tersenyum dan berkata pelan ” pagi ”.

” Belm jaketnya bagus...” lanjutnya sambil tersenyum renyah

Ternyata dia memperhatikan jaket yang gw pakai, dan gw cuma bisa tersenyum. Gw ngaku memang gw anak yang pendiam dan pemalu, apalagi urusan cewek. Mending gw di tes soal tabel senyawa kimia deh.

Dan di hari itu, pelajaran ibu Nadia, entah ada angin apa, dia pengen nukar semua posisi tempat duduk di kelas.

” Saski, kamu pindah ke baris ke dua.. Sisy, kamu pindah di sebelah Saski” Ujar Ibu Nadia

Ehhm baris ke dua, yang kosong itu di depan gw..uhhmmm gw baris ketiga…dan uuuhhm berarti Saski di depan gw. Waaah...

“ Hai Adhi.. hai Belm” tanpa terasa dia sudah berbalik badan dan sekarang arah mukanya ada di depan gw.

“ ha..halo..” ucap gw yang di barengi Adhi.

“ uhmm kok bisa sih kalian ga di pisah?” tanya Saski

Baru gw mau jawab, Adhi udah langsung nyambar ” weitss.. rahasiaa” yang akhirnya gw Cuma bisa senyum aja.

Ibu Nadia langsung memotong pembicaraan dengan meminta kita membuka buku pelajaran.

” Bel, gw bilang sama nyokap gw, gw mau duduk sama loe aja, dan minta jangan di pindah – pindah” bisik Adhi ke gw

” Nyokap loe yang guru fisika di sini??”

” iya, nyokap gw temen baik ibu Nadia, so pasti kita gak bakal di pindah deh” Adhi tersenyum cengegesan.

”dasar loe, hehehehe”

Well, ada bagusnya bu Nadia memindahkan tempat duduk anak – anak di kelas, salah satunya adalah alasan yang membuat gw sekarang senang banget memandang ke depan.

To be Continued

6 comments:

Tenny said...

S, penasaran abisss niy baca lanjutan cerita Saski and Belm hahaha g jd nostalgia kisah kasih di sekolah hahaha mungkin soundtrack yang pas untuk wedding lo adalah lagu itu hehe tau kan lagunya Chrisye?!

RiskaBelm said...

J, masa sih...? hahaha...kalo gw terusin sampe tamat..bisa jadi novel kali yaa?? btw ini based on true story loh ^^

Tenny said...

hahaha iya seriusan, g penasaran ma ceritanya qiqiqi mungkin kalo someday g bikin blog, kisah cinta jaman sma juga merupakan salah satu topik yang bakal g post di blog hahaha tp bedanya ma lo, g ga sempet jadi sama gebetan g waktu jaman sma itu hehe kebanyakan *malu malu and gengsinya kali ya jaman itu :P
sooo, g tunggu lanjutan ceritanya hehehe

RiskaBelm said...

Sip..sip..ok ok..gw emang ada rencana mau lanjutin.. stay tune ya ^^

btw gw tunggu juga launch blognya kamu yaa.. nanti gw bakal jadi followernya deh ^^

Rijo said...

kaaa..ceritanya lucuu
ayo ayo disambung terus :)

Riska Sabrina said...

Ibu Rijo.. thanks a lot..sip sip.. jadi semangat nih buat nulis. stay tune ya ;)