August 31, 2009

Saski & Belm - episode 5 (Ramadhan version)

Nda nyangka banget, cerita saski & belm disambut baik oleh banyak teman - teman. Banyak yang nanya soal lanjutannya, dan malah ada juga yang penasaran sama akhirnya gimana. Well the story will go on.just keep in reading saski & belm ya episode by episode. And this time, again, we switch to Belm's version.

***

Bulan Ramadhan akhirnya tiba, Alhamdulillah, perasaan gw selalu senang setiap menyambut bulan penuh berkah ini. Presiden terpilih juga begitu baik, dia membuat keputusan dengan meliburkan anak - anak sekolah selama 1 bulan khusus di bulan Ramadhan. dan gw senang banget, kecuali 1, gw akan merasa kehilangan.

Kehilangan sebuah senyuman.

Sampai pada suatu malam, setelah gw pulang sholat taraweh.

" Belm, tadi ada yang nelfon 2 kali" ucap Mama sambil menata makanan di meja makan

"Oh ya, dari siapa ma" balas gw sambil mengambil gorengan di meja

"dari cewe, tapi mama lupa namanya, ehhm, sis...siska..apa siapa gitu"

Apa mungkin saski, pikir gw dalam hati. Ah masa iya. ga mungkin kayaknya. Gw pun masuk ke kamar untuk ganti baju.

" Belm, ada telfon...." teriak Mama diluar kamar.

Gw pun bergegas keluar kamar, dan mengangkat gagang telfon.

"halo.."

"Halo, Belm..." ucap suara di seberang sana. Suara yang nampak gw kenal

"Belm, ini Saski.."

"eh..i..iya Saski"

"gw ganggu ya malam - malam?" tanya nya pelan

"eng..enggak kok"

"sorry kalo ngerasa diganggu, gw cuma pengen bilang..." lanjutnya

dia terdiam

"kenapa sas?" tanya gw

"Selamat ulang tahun ya belm.." ucapnya lagi..

"eh makasih ya, kok loe bisa tau hari ini ulang tahun gw" gw cukup kaget kenapa dia bisa tau hari ini ulang tahun gw.

"tau aja..hehehehe" dia tertawa pelan di seberang sana

"btw loe baru pulang taraweh ya..??" tanyanya

"iya baru banget balik.."

"taraweh di mana, jauh?"

"enggak, mesjidnya di depan rumah gw" jawab gw

"ooh, soalnya tadi gw nelfon, tapi katanya loe belum balik" balasnya

"oh iya.." jawab gw singkat

pembicaraan sempat terdiam sesaat. Gw juga bingung harus ngomong apa lagi.

"Ok deh, gitu aja belm, gw cuma ngucapin selamat ulang tahun aja.."

"assalamualaikum.." saski mengakhiri pembicaraan

"waalaikum salam" gw masih kaget dan bingung, dari mana Saski bisa tau hari ulang tahun gw, eniwei entah kenapa gw hanya bisa tersenyum sendiri. at least gw tau dia perhatian sama gw.

Waktu cepat berlalu sampai tiba di ujung bulan Ramadhan, Idul Fitri telah tiba. Gw dan keluarga pun bersuka cita merayakan Idul Fitri dengan mudik ke Cirebon selama seminggu.

Setelah seminggu usai, saatnya kembali ke sekolah. Sedikit senang juga, karena entah kenapa, gw merasa rindu, rindu terhadap suasana kelas, rindu terhadap teman - teman dan rindu terhadap seseorang.. ya seseorang..

Saat di sekolah pun di mulai dengan halal bi halal, dengan guru dan pengurus sekolah, dan kemudian dengan teman - teman. Suasana di kelas pun masih berhawa liburan. Tidak ada guru yang masuk, yak kelas kosong, tanpa pelajaran, dan di kelas pun sangat riuh.

"Belm, Adhi..minal aidin wal faidzin ya..maaf lahir batin" saski tiba - tiba menghampiri gw dan Adhi.

"iya sama - sama sas, maaf lahir batin juga" ucapku dan adhi bergantian

"Liburan pada kemana aja nih?" ujar Saski membuka pembicaraan.

"Gw cukup lama di Padang sas.." jawab Adhi.

"oh ya? asyik dong" balas Saski..

"loe kemana sas?" tanya Adhi

"pas bulan puasanya gw di rumah - rumah aja, pas lebaran, gw mudik ke Bandung tempat nenek kakek gw"Jawab Saski.

" oooh..." gw dan Adhi spontan menjawab

"Kalo belm kemana aja?" tiba - tiba Saski memandangku..

"oh..oh..gw puasa di rumah aja, tapi kalo lebaran, gw ke Cirebon"

"hmm..selama puasa, rajin taraweh dong ya?" goda Saski..

"khan mesjidnya di depan rumah.." lanjutnya

"Belm mah rajin taraweh karena ada cewe gebetannya yang taraweh di situ juga, namanya Nia, ya khan Belm?" Adhi memotong pembicaraan dan kemudian memandang gw, tanpa sadar gw pun langsung menyikut tangannya..

"duh..kenapa sih belm?" Adhi malah membalas sikutan gw.

"eh kenapa dhi..eh sorry gak sengaja" duh ni anak kenapa gak ngerti juga ya..pikir gw dalam hati.

"oh gitu ya, pantesan pas gw telfon 2x..belm belum balik - balik dari taraweh..ternyata karena betah di mesjid toh..hehehe" Saski tersenyum dan terdiam kemudian..

"tul..." balas Adhi

"eh eh enggak kok...gosip banget sih loe dhi.." cepat - cepat gw mengklarifikasi

"eh, gw ke belakang dulu ya.." jawab Adhi meninggalkan kita.

dan akhirnya tinggal gw dan Saski berdua, kita pun terdiam sesaat.

"jadi belm, ulang tahun dapat hadiah apa aja?" Saski memecah keheningan

"enggak kok..biasa aja" jawab gw

"Belm kok jahat banget sih.." ujar Saski spontan dan tiba - tiba

hah...gw sempet kaget sambil mengernyitkan dahi

" jahat kenapa sas..??"

"gw khan ingat dan nelfon pas hari ulang tahun loe, tapi pas hari ulang tahun gw, loe nda nelfon dan mungkin gak ingat ya??"

gw semakin bingung.. gw coba - coba mengingat di file memori otak gw tentang ulang tahun Saski. Dan found zero. nihil, gw bener - bener gak tahu.

"emang kapan ulang tahun loe sas?" tanya gw penasaran

"cari tahu aja sendiri..hehe" Saski pun tersenyum dan bergegas meninggalkan gw yang masih memasang wajah kebingungan.

Setelah gw tanya - tanya temen dekat Saski, akhirnya gw tau, ternyata ulang tahun Saski hanya berbeda 25 hari dari ulang tahun gw. 29 desember. tiga hari yang lalu.

Bel pulang sekolah berbunyi, gw gak sabar pengen ngucapin selamat ulang tahun untuk Saski. walaupun telat masih mending dari pada enggak sama sekali. di lorong sekolah, gw melihat dia berjalan keluar di depan gw.

" Saskiiii..." teriak gw sambil berlari mendekat

"Sas..."

Saski menoleh tapi bukan ke arah gw. Ke arah yang lain. Dan ternyata ada cowo yang menghampirinya lebih dulu. Cowo itu Fahri, anak kelas 2-4 juga.Gw menghentikan langkah dan memandang dari kejauhan. Gw lihat Fahri memberikan sebuah kado kepada Saski yang langsung di buka di tempat. Sebuah boneka, boneka Marvin the Martian. dan gw lihat wajah Saski tersenyum senang. itu memang boneka tokoh kartun favorit Saski. Kemudian mereka berjalan keluar gerbang berdua, dengan tertawa riang dan terlihat akrab.

gw masih terdiam dan melihat mereka semakin menjauh.

"Saski..selamat ulang tahun.." ucap gw dengan lirih dalam hati.

***

2 comments:

Tenny said...

S, kok ceritanya dr sisi belm mulu? hahaha aku pgn denger dari versi kamu nya dong :P hahaha
jadi pertanyaannya: sejak kapankah saski suka ma belm? hahaha

RiskaBelm said...

@ J:

hehehe kemarin khan udah dari versi gw..jadi ganti - gantian ceritanya...

just keep in reading ya..nanti juga ketauan..qiqiqiq..(*bikin penasaran*)