August 12, 2009

Saski & Belm episode 3!!

Gw dapat complaint, soal cerpen Saski dan Belm. Complaint datang dari my groom to be ^^. Katanya kenapa nama tokoh yang lain bukan nama sebenarnya, even gw sendiri juga, sedangkan namanya pakai nama asli. Hmmm.. jawabannya simple, karena susah cari nama unik yang menyerupai kata helm ( joke plesetan yang dilontarkan bu Rani, guru biologi) qiqiqiq. Karena cerita ini, kurang lebih 90% seperti aslinya, kecuali nama2 tokohnya aja yang beda (walaupun karakternya sama). Kalau jokenya bu Rani ga ada, first moment gw sama Belm akan hilang, dan nda enak ya jadinya, karena itu yang paling berkesan. So maaf ya sayang…hehehe ^^

Btw dapat request dari seorang teman yang penasaran sama lanjutan cerita Saski & Belm. Episode kali ini, gw akan cerita dari anglenya Belm (his version). So tanpa basa – basi lagi, langsung aja ya kita simak. Yuuu mari...


***
Agak malas berangkat sekolah pagi ini. Hujan deras, udara sangat dingin menusuk. Tapi gw tetap masuk. Gak lupa, gw pakai jaket kesayangan untuk membuat gw tetap hangat. Di kelas ternyata tetap ramai, hanya 1 atau 2 yang absen. Pagi ini mata pelajaran matematika, tapi bu Nadia tidak muncul batang hidungnya. Sudah setengah jam dari bunyi bel. Gw dan Adhi, memanfaatkan waktu luang dengan ngobrol di bangku belakang dengan anak cowo – cowo lainnya. Topik hari ini pertandingan MU vs Barca semalam, dengan kemenangan MU 2-1.

” Belm..” seseorang menepuk pundak gw pelan di tengah pembicaraan.

Gw pun berbalik ke arahnya, dan ternyata Saski.

” Belm, loe keberatan kah kalo gw pinjem jaket loe..Gw kedinginan.. ”

” Ooh boleh..” gw pun sontak melepas jaket dan gw berikan ke Saski.

” Thanks ya Belm..” Senyumnya pun mengembang, dan dia bergegas kembali ke bangkunya dengan memakai jaket gw tentunya.

Sejak saat itu, entah kenapa, Saski selalu meminjam jaket gw untuk di pakai di dalam kelas setiap hari hujan.

”Belm, jaket loe enak banget kalau dipakai, hangat deh” ujarnya suatu hari setelah menyatakan keinginannya untuk meminjam jaket gw lagi.

Gw hanya tersenyum sambil memberikan jaket tersebut. Padahal secara kasat mata jaket ini sangatlah biasa. Jaket hijau tentara dengan aksen strip hitam. Harganya tidak terlalu mahal. Tapi yah memang gw paling suka pakai jaket ini, karena pewe banget, dan ternyata Saski berpendapat yang sama.

***

Suatu hari, gw dapat hadiah handphone Ericsson dari bokap. And guess what, gw dibelikan HP Ericsson type T10 (Titen), dengan warna ungu. Hahaha so feminim.. tapi gw suka, modelnya unik. HP ini termasuk sangat baru, baru launch minggu ini, dan you know lah, di jaman ini hp masih sangat langka. Keesokan harinya gw langsung bawa HP itu ke kelas.

Saat pelajaran lagi kosong, gw pun ngutak - ngatik HP baru gw itu.

“ Belm.. itu HP titen yang baru itu yaaa…gw lihat iklannya kemarin” Saski tiba – tiba mengagetkan gw.

“ Boleh lihat nda?” ujarnya

“ Boleh” ketika gw mau memberikan hp gw itu….tiba – tiba dia sudah berpindah duduk di sebelah gw.

“ Waah.. bagus banget ya, warnanya ungu lagi..lucu banget sih” gumam Saski

Gw gak bisa ngomong apa – apa, dia begitu dekat.

Dia tiba – tiba menatap ke arah gw, dan tersenyum “ Belm, baru beli ya?”

Senyumnya membuat gw gak bisa berkata apa – apa, gw hanya bisa mengangguk.

Mulai saat itu, setiap jam kosong, Saski selalu duduk di sebelah gw hanya untuk melihat & memainkan hp gw itu. Dan gw selalu gugup saat berada di sebelahnya, hanya bisa mengangguk, balas senyum atau mengucapkan sepatah dua patah kata untuk menjawab segudang pertanyaannya tentang hp itu.

Suatu hari, saat Saski sedang duduk di sebelah gw, dengan hp gw di tangannya, dia memandang gw dan tersenyum “ Belm, loe lucu banget ya”

“ Setiap gw tanya loe hanya menjawab seadanya atau cuma anggukan…” dia tertawa pelan.

Gw semakin gugup dan bingung harus ngomong apa.

“ Masa??” itu kata terbaik gw yang bisa gw ucapkan saat itu.

Dia kembali tertawa pelan dan hanya mengangguk. Tanpa banyak kata lagi, dia kembali ke bangkunya, duduk, dan berbalik ke arahku di belakang.

Dengan tersenyum, dia mengucapkan ” Belm, hp nya nih, ketinggalan hehehe” sambil menaruh hp gw di atas meja.

Buzzzzz… bodoh banget gw.. speechless.

Satu bulan setelah itu, gw kecurian, hp gw hilang.

“ Belm, jangan sedih yaa.. insya Allah, loe akan dapat yang lebih baik”

Kata – kata Saski membuat gw cukup tenang, eniwei gw juga sudah merelakan si hp itu. Cuma karena hilangnya hp itu, Saski tidak pernah duduk di sebelah gw lagi saat pelajaran kosong, dan menanyakan segala hal tentang hp itu yang membuat gw merasa dekat dengan dia. Hmmm…gw sangat kehilangan momen - momen itu.

To be continued

4 comments:

Tenny said...

Hai hai S..
apakah elo sudah mulai bosan membaca comment g? qiqiqi (soalnya sepertinya g mulai berbakat menjadi penulis niy :P hahahaha)
Akhirnya, cerpen episode 3 nya keluar jugaaa.. ooo.. jadi nama2 orang di tokoh ini semuanya fiktif ya, kecuali belm.. hmmm, i'm just wondering, kenapa lo pakai nama adhi ya sbg si teman belm? ntar si AW kodokk bisa keGRan tuh hahaha (semoga AW ga baca comment ini qiqiqi)..
Kenapa lo ga pakai nama Dan, Nate or Chuck? hahaha atau temen cewenya: Serene, Blair and Jenny? (ga usah dijawab yang ini.. ini asli ga penting hahaha)

Hmmm, lucu juga ya ngebayangin belm yang malu2 n cuma diem aja and lo yang ramah and proaktif hehe.. ternyata belm biar diem2 tp sbnrnya dia mendem perasaan suka ma lo yaa.. pas kejadian itu (yg hp T10), lo sbnrnya dah suka ma belm belom siy?

Tp emang Tuhan itu menciptakan jodoh buat saling melengkapi ya.. mostly temen2 g juga gt S.. kalo cowonya yang lebih heboh n asiikkk, biasanya cewenya yang calm and anggun.. mungkin pd dasarnya tiap org memang butuh "sisi lain" dr dirinya supaya bs saling melengkapi n mengimbangi, and kayanya jd lebih asik aja kalo lo bs explore something different yang ga lo punya kan hehe.. makanya g sll percaya kalo Tuhan itu menciptakan dunia yang balance (ada cewe, ada cowo; ada kaya, ada miskin; ada boss, ada cungpret; ada org2 sanguinis, ada org2 melankolis; dst dst).. n justru karena perbedaan ini yg bikin dunia kita jd perfect n berwarna warni kaaann ^^

Ya sud, ntar lanjutin ceritanya ya.. g tunggu ya lanjutan cerita yang versi "saski mulai suka belm" hehe

RiskaBelm said...

@ Tenny:

Gw nda pernah bosen kok, malah selalu excited baca comment - comment dari kamu..bagus bagus dan menambah aspirasi.

Hmm re. Adhi, nama aslinya Adhan, hahaha no idea abis mau dikasih nama siapa, mending gw sebut Adhi, kalo Adhun aneh, Adhe aneh juga, Adhon lebih aneh lagi..jadilah Adhi. Kalo pakai nama tokoh Gossip Girl, terlalu bule nampaknya..hehehe..gw pengen aksen indo nya tetap kental.

hahaha... gw sudah menebak, that's why gw buat episode kali ini dengan HIS VERSION, so pasti pada penasaran gimana dari perspektif perasaan cewenya.

Just stay tune...you'll find the answer in the next episode.. qiqiqiq berasa novelist beken aja gw ^^

Rangga said...

Riska trnyata elu pinter banget buat cerpen ya.. pasti dulu pernah dapet wesel dari majalah bobo deh :-) next 10 years gw akan cari novel2 elo yg best seller yaa..sekedar usulan untuk episode selanjutnya.. nanti si belm ini akhirnya harus berangkat ikut bokapnya trus si saski lari2 di bandara ngejar si cowok.. trus ciuman deh.. eh btw itu cerita AAC yahhh :-)

RiskaBelm said...

@ Rangga:

Astagfirullah Bapak Rangga, puasa - puasa bayangin ciuman. Insyaf pak, selagi sempat.

eniwei thanks for the compliment.

Stay tune di blog gw yaaa untuk lihat lanjutan ceritanya :)